Friday, December 31, 2010

Resepi: Daging Masak Goulash (Beef Goulash)


Goulash ni berasal daripada perkataan Hungary - gulyas. Ala-ala stew la jugak, boleh jugak dicairkan kuahnya untuk menjadi sup ala-ala minestrone. Resepi ni diubahsuai daripada buku Winter Warmers, untuk selera aku perlu ditambah cabai kering. Kalau ikut lidah depa ni langsung tak pedas la...

Bahan-bahan
2 cmb minyak
1 labu bawang besar-dicincang
1 ulas bawang putih-diketuk
1 cmb cabai kering mesin
750g daging batang pinang-dipotong tebal lebih kurang 1"
2 cmb paprika - paprika memberi warna merah, tapi tak pedas
1 tin (425g) tomato cincang
2 cmb puri tomato
1 biji lada benggala-dipotong-potong
175g cendawan- dihiris (agak-agak saja cendawan ni, nak tambah atau kurang pun boleh)
600ml air rebusan daging-atau boleh gunakan air dan kiub pati daging saja
1 cmb tepung jagung dibancuh dengan 1 cmb air
4 cmb yogurt-untuk dihidang dengan nasi (nak boleh tak nak pun takpa)
paprika, untuk ditabur
daun parsli- dicincang , untuk hiasan

Sayur tambahan (pasai nak menghabihkan stok):
Kentang
Courgette

1. Panaskan minyak. Tumis bawang besar dan bawang putih selama 2-4 minit. Depa ni bukan jenis tumis tumis sampai garing, cukup bagi bawang lembut saja. Masukkan cabai kering dan masak lagi.
2. Masukkan daging, kacau rata dan masakkan dengan api yang besar sampai keperangan, lebih kurang 3-4 minit. Pastu perlahankan api, masukkan paprika dan kacau rata. Masukkan tomato, puri tomato, lada benggala, kentang, courgette dan cendawan. Masak lagi lebih kurang 2 minit sambil dikacau-kacau.
3. Masukkan air rebusan daging dan masak sampai mendidih. Kurangkan api dan renihkan sampai daging empuk. Kalau potong daging nipis sikit, lebih cepat masak, tapi jangan nipis sangat.
4. Tuangkan bancuhan tepung jagung dan kacau sampai pekat dan sebati semuanya. Masak lagi lebih kurang 1-2 minit, masukkan garam dan lada secukup rasa.
5. Sendukkan yogurt ke dalam mangkuk, taburkan paprika.
6. Goulash ditaburkan dengan daun parsli, dimakan dengan nasi dan yogurt.

Friday, December 17, 2010

Xi'an: Luar Kota

Kalau pernah tengok drama/filem Journey to West, satu lokasi yang penting adalah Big Wild Goose Pagoda yang ada di Xi'an. Kononnya seorang sami telah mengembara hingga ke India untuk mencari manuskrip kitab Budhha. Heh, aku pun baru tau pagoda tu kat sini, dan aku pun baru tau kisah pengembaraan tu rupanya betul walaupun adala unsur-unsur tokok tambah di situ. Alah, sejarah melayu pun ada penambahan sebagai penyedap rasa kan? Apa kes orang tersembol dari muntah lembu atau pokok padi? Hahahahaha...ok sudah melencong pulak. Silalah menatap gambar-gambar...





Xi'an: Kota Laluan Sutera

Pagi terakhir di Xi'an. Kredit Internet ada lagi beberapa yuan, jadi eloklah dihabiskan hehehhehe.

Dekat dengan kampus adalah tapak pasar pada zaman dinasti Tang (ke Kang? huhuhuhu), yang juga merupakan pasar pertama dari sebelah timur ni bagi Laluan Sutera. La ni depa ada bangunkan muzium dan pasar barangan antik di atas tapak tu. Ada la galeri semua tu, selain pusat membeli belah. Jadilah, ada jugak tempat lepak-lepak kan...

rekaan bangunan muzium ikut rekaan bangunan dinasti dulu-dulu

Kenderaan utama laluan sutera

Laluan sutera ni sebenarnya ada banyak laluan, tapi tempat mulanya adalah di Xi'an. Dari Xi'an boleh ikut utara atau selatan, wilayah-wilayah laluan sutera ni antaranya Gansu dan Xinjiang, ada yang lalu ke Kashgar dekat sempadan Pakistan, atau ke atas dekat Asia tengah.

Peta laluan sutera.

Gerbang ke pasar barangan antik


jualan barangan antik






Tongkang zaman dulu-dulu

Sunday, December 12, 2010

3 Bulan

Pi mai pi mai dah 3 bulan kat Xi'an. Masa baru sampai aku pun cuak jugak macam mana la nak habiskan masa kat sini. Dengan berdebunya, dengan tandas hancingnya, dengan makanannya, dengan bahasanya, dengan air panas untuk mandi yang ada cuma 4 jam sehari 7-11 (inikah asal usul kedai 7-11 itu?) malam (kata Fatima memang budaya Cina tak mandi pagi, cuma mandi sekali saja sebelum tidur. Dia pun tak percaya aku berjaya mengharungi 3 bulan mandi pagi dengan air sesejuk ais itu huhuhuhu).

Tugas utama datang ke sini hanya tercapai separuh saja. Separuh lagi, mungkin tahun depan. Aku pun tak pasti. Sebabnya mesin yang telah dipasang itu, masih belum dapat berfungsi sepenuhnya. Proses rekabentuk mesin adalah berasaskan konsep copycat. China memang terkenal sebagai negara copycat kan? Cuma terlalu banyak birokrasi di sini. Menunggu kontraktor datang saja 3 minggu, dah datang tapi tak boleh nak pasang komponen. Sudahnya, tugas-tugas sampinganla yang telah disempurnakan dengan jayanya :D.

Pertama kali masuk tandas awam di Xian Xianyang Airport aku muntah-muntah dulu 2-3 minit sampai berair mata, masa tu dah terasa ngeri nak duduk kat sini. Alhamdulillah bilik asrama tu untuk International Student, jadi taklah teruk keadaannya. Masa sembang-sembang dengan Fatima, aku bagitau dia aku rasa boleh menyesuaikan diri dengan China, kecuali masalah tandas dan orang yang suka meludah merata-rata huhuhuhu...Tapi kalau tempat pelancongan boleh tahan la sikit. Ala tandas kat tempat kita pun bukannya bersih sangat kan, tapi sekurang-kurangnya kalau masuk tandas di bandar takla berbau kan. Bak kata Encik Bakar, "Nak cari tandas boleh berpandukan arah bau." So true..

Makanan masih boleh diterima perut aku. Walaupun ada masa terasa muak juga hari-hari dengan mi, nasi, mi, nasi dan mi dan nasi. Harga makanan berpatutan, macam biasa kalau nak murah banyakkan makan sayur. Sayur sawi dan bak choy yang murah, jadi makan selagi masih murah kan. Jangan menyesal pulak bila tengok harga sawi di Glasgow. Lauk pauk? Mujur tak mengidam sayur lemak, asam pedas atau masak tempoyak. Setakat mengidam nasi lemak tu boleh lagi dilepaskan dengan nasi lemak Pak Nasir Air Asia tu :).

Semalam ke bandar lagi. Beli jeket dan berziarah ke rumah Fatima. Seharian di rumah Fatima. Oh, kali ni tak ada sesi mengaji sebab tak jumpa saudara-mara lain pun :D. Cuma banyak berbincang tentang majlis pertunangan dan pernikahan dia saja. Sempat merasa homemade dumpling, hui ma xi, shi zi bing. Ada ilmu diperturunkan, insyaAllah kalu rajin aku buatla. Kat Malaysia pun susah kan nak cari makanan Cina halal, nak kena ke restoran dan hotel pulak.

Kalau sebelum ni aku tak pasti adakah ini kali pertama dah terakhir aku ke Xi'an, nampaknya nada sudah bertukar. Ada satu ketika aku rasa teringin sangat nak berkenalan dengan keluarga muslim di sini. Allah perkenankan hasrat aku. Aku insyaAllah akan datang lagi, dah ada saudara di sini. Boleh nanti seisi keluarga bercuti ke sini. Seisi keluarga Fatima dah pernah ke Malaysia. Aku jemput lagi, kalau dulu sekadar melancong, kali ni ke rumah aku. Lagipun dia kata tak pernah sampai ke Kedah. Yang jauh kita dekatkan...

Xie xie ni de zhao dai. Hui tou jian..

Friday, December 10, 2010

Puasa

Buat sementara aku sedang berpuasa-menahan diri daripada menonton sebarang klip video youtube, atau download atau upload gambar. Kisahnya, bayaran internet kat tempat aku adalah berdasarkan 10 yuan untuk setiap 6GB.

Yang aku pulak ingatkan 10 yuan sebulan, unlimited. Maklumla dah biasa dengan konsep unlimited ni. Jadinya, setakat ni dah 90 yuan la aku bayaq, masa mula-mula sampai lagi la sakan aku dok nonton youtube. Youtube belajaq bahasa depa pun banyak jugak la aku dok tengok.

Tak tau nak buat apa, dah tu rajin dok upload gambaq pulak. Kat facebook la, kat belog la. Sakan ler. Sekali akaun negatif hahahahaha...

Hari tu aku ada la pi komplen, sebab dah bayaq 10 yuan tapi tiba-tiba lepas 2 hari tinggai 0.97 yuan saja. Sapa tak bengkek kan...

Pi opis IT, satu baris ayat saja boleh cakap, hat lain semua aku bantai omputeh la...depa tak paham cakap omputeh..aku pulak tak paham cakap depa. Mintak tolong pelajar yang ada kat situ la, lama jugak la dok bertekak ngan makcik tu. Dia cakap flow aku melebihi had, ye la 6GB sebulan. Aku dah berapa puluh GB dah. Tapi aku dah bayaq banyak kan... Pong pang pong pang....mujoq la memang depa ada silap sikit baki tu, hilang 2 yuan... tak la malu sangat kan ngan bebudak yang dok tolong translate pergaduhan tu hehehehehehehe....

Saturday, December 04, 2010

Selaraskan saja

"Aku mohon supaya pemimpin yang zalim yang menindas rakyat, mengambil subsidi hak rakyat untuk disalurkan kepada projek-projek yang lebih banyak ketirisan berbanding harga sebenar itu dibalas kezalimannya oleh Allah. Aku tak punya kuasa untuk membalas kezaliman itu."

"Eh! Tak baik doakan keburukan untuk orang lain. Kita kena sentiasa doakan kebaikan untuk orang lain."

"Oh! Aku bukan doakan keburukan dia. Aku cuma minta tolong dengan Allah. Bukankah Allah kata yang dizalimi itu berhak membalas? Bila pulak Allah kata kita kena biarkan saja orang menganiaya?"

"Tapi Allah kata lebih baik kalau kita mohon keampunan untuknya."

"Ya, tapi itu 'lebih baik'. Maknanya kalau kita membalas, kita bukanlah jahat. Allah memberi hak untuk membalas, kenapa pula kamu mengharamkannya? Lagipun aku cuma minta Allah menyelaraskan pembalasannya sahaja. Bukannya minta dilebih-lebihkan. Cukuplah sekadar pembalasan yang selaras."

....