Thursday, February 28, 2008

Keruntuhan Berteraskan Hadhari

Semoga yang bertanggungjawab mendapat balasan cash & carry di dunia.

Tuesday, February 26, 2008

Catatan Perjalanan Hainan - Hari Ketiga

15 Januari 2008
Hari ni bangun awal, sungguh teruja memandangkan aku kena bentang kertas kerja sesi pertama, mujur bukan orang pertama. Kalau tak, harus aku takleh tidur sebab stressed. Maklumlah nak bentang kali pertama hehehhe. Sarapan macam biasa, cakoi, mi ala lori garam terbalik dengan telur rebus, pau gulung, bubur dengan ikan bilis diakhiri dengan teh cina tanpa gula. Sahih geng dari Eropah tak senang makan sebab takde sarapan biasa, telur goreng pun tadak. Aku sempat ambil angin di pantai, tapi banyak mata memandang, cuak juga aku.



Treasure Island Hotel yang hampehhhhh


Taman di pinggiran pantai


Pagi-pagi tak ramai di pantai

Pembentangan berjalan lancar, well kalau suruh bercakap memang takde masalah kan. Soalan-soalan pun dapat dijawab dengan terlebih konpiden pulak ahaks. Kalau di tempat lain ada disediakan air mineral untuk peserta, kat hotel ni teh cina yang disediakan. Jadi aku asyik minum teh cina saja kerjanya. Makanan waktu rehat pagi agak sama seperti kuih-muih di Malaysia. Ada macam ondeh-ondeh ( dari tepung pulut, inti kacang merah dan digoreng), kek, kuih keladi dan popia sayur. Dan dihidang sekali teh cina. Cuma ada tambahan kopi dengan gula yang disediakan, selepas diminta oleh peserta dari Eropah yang tak biasa dengan teh cina. Oh, ehem... beberapa orang puji presentation aku. Kembang semangkuk jadinya hehhehehe. Sempat berkenalan dengan sorang dari China, erkkk dia bagitau dia nampak aku jalan-jalan pagi tadi. Katanya disini tak elok jalan sorang-sorang, bahaya. Oh, patutlah pagi tadi semua pandang aku semacam. Pelik agaknya.

Makan di Hainan pada aku tak menjadi masalah, tak banyak beza dengan yang biasa di Malaysia. Ikan kukus, ketam goreng, udang goreng, ayam dan sayur. Aku dan beberapa orang peserta muslim minta hidangan moslem, tak tau la hotel gi beli ayam sembelih kat kedai muslim yang berdekatan, tapi memang takde la masakan berasaskan daging merah jambu tu. Cuma yang cerewet makan adalah yang datang dari Pakistan. Dok minta nasi banyak, pinggan besar tau-tau sajala mangkuk nasi cina tu kecik daripada tapak tangan kan, dan nak lauk ayam dan kambing. Ikan kukus dikatanya ikan tak masak. Ketam dan makanan laut tak makan. Siap tarik muka bila tengok aku ratah ketam goreng dengan rakusnya. Nasib baik aku dah biasa dengan lauk pauk cina, jadi tak la sampai tak boleh nak makan. Cuma bila balik dari sana, baru aku terfikir, adakah derang ingat hidangan muslim tu cuma tak makan daging merah jambu tu saja. Kalau derang ingat camtu, maknanya aku dah makan ayam katok, erkkkk. Tapi bersangka baik sajala, derang beli ayam kat kedai muslim yang berdekatan. Tapi satu yang pasti, aku sampai sudah tak merasa nasi ayam Hainan. Aku dah cuba bertanya dengan dua tiga orang, tak pernah pun derang dengar nama tu. Siap minta aku cerita nasinya macam mana, ayamnya macam mana. Erkkk, ni kes air bandung jugak aku rasa nih. Memandangkan Kaklong dah minta aku tanya jugak, kat mana kedai nasi ayam, aku minta sorang peserta dari Nanjing tanyakan pada kakitangan hotel. Pun katanya tak penah dengar. Cuma dia kata mungkin ada di Haikou, tapi yang pastinya bukan dari Sanya. Jadi, kesimpulannya aku rasa nasi ayam hainan bukanlah berasal dari Hainan, mungkin resepinya dah diubahsuai daripada yang asalnya, atau mungkin juga berasal dari tempat lain. Masakan Hainan banyak berasaskan makanan laut, kalau ada pun masakan ayam yang dimasak sekali dengan kepalanya, ada stuffing. Yang lain tu, ayam goreng, ayam masak kicap atau masak gajus, ataupun nasi goreng ayam.

Malamnya ada dinner, siap ada persembahan tarian tradisional lagi. Kebanyakan penduduk Hainan merupakan pelaut. Jadi rupa kebanyakan orang Hainan ni walaupun matanya sepet, tapi kulitnya seperti orang cina di Pangkor. Dialek Hainan jugak lebih kasar berbanding Mandarin biasa. Banyak jugak tarian yang dipersembahkan, tapi aku macam biasa, lebih tertarik kepada makanan yang memenuhi meja. Udang, ketam, ikan, kepah dan segalanya yang boleh menaikkan tahap kolesterol aku hik hik hik. Dan macam biasa, delegasi dari Pakistan sangat tidak berpuas hati dengan makanan, sebabnya takde kambing. Dan kerana perbezaan mazhab, menjadikan salah sorang siap buat mimik muka geli bila tengok aku makan ketam dengan nikmatnya...pedulik hapa aku......

Monday, February 25, 2008

Catatan Perjalanan Hainan - Hari Kedua

14 Januari 2008 - Bangun awal pagi, ke restoran untuk sarapan. Semuanya hidangan cina. Mi goreng, pau kukus, yu tiau (cakoi), sosej dan bola-bola ikan (atau daging?), sayuran goreng, sup dan bubur. Yang pastinya memang bijirin sarapan tak kelihatan langsung. Air pun teh cina saja, gula tak disediakan. Aku cuba berkomunikasi tanya hidangan vegetarian, dua tiga kali tanya dia tak faham, last dia jawab "Mei yau." Hoh, dah la makanan tak berlabel. Aku memang dah ingat dalam hati, lain kali haram nak jejak dah hotel ni.

Lepas sarapan gi meja urusetia persidangan. Nak tanya sama ada kena daftar sekali lagi untuk ke persidangan sebab kalau ikut jadual ada sesi pendaftaran. Urusetia yang ada tak faham apa aku cakap, bengang sungguh. Nak buat persidangan antarabangsa tapi takleh cakap omputih. Terpaksa tunggu orang yang boleh cakap omputih, masa dok menunggu tu ada peserta dari UK dan Perancis, tanya pasal continental breakfast atau western breakfast. Hoh, kalau perkataan registration pun takleh paham, apetah lagi phrase kompleks cam continental/western breakfast tu hehehehehe...

Aku cuma habiskan masa kat bilik-bilik persidangan, dengar orang sembang yang inti patinya haram aku tak paham. Kesimpulan daripada peristiwa ni, bukan orang Malaysia saja yang bermasalah untuk berkomunikasi bahasa omputih ni, orang Cina pun ramai lagi. Ada satu sesi, penyampainya tak perasan ada sorang insan luar dalam bilik tu, terus dia cakap Mandarin. Semua orang kat situ pandang aku, cuma penyampai tak nampak sebab kedudukan aku terlindung sikit. Nasib baik ada sorang peserta dari Hong Kong tolong translate, tapi sebenarnya aku tak kisah pun kalau dia tak translate, sebab walaupun dah translate aku tetap tak paham heheheh

Aku ponteng sesi petang sebab dah tepu sangat rasanya. Ikut Kaklong ngan Bangah ke Sanya Bay. Depa dah keluar pagi tadi ke petempatan komuniti Islam Hui, dah siap makan kat kedai Muslim, beli barang mutiara dan kristal yang sinonim dengan Hainan ni. Dan malamnya, hidangan megi jadi santapan.....

Gambar-gambar mentah ...

Dari bilik 425, Laut selatan dengan West Island berbalam-balam


Muzium Mutiara

Sanya Bay yang sibuk



Generasi masa depan Sanya

Friday, February 22, 2008

Camar Yang Pulang

Aku dah sampai ke Glasgow. Dari Malaysia memang tak dikemas kini blog ni sebab internet kat P11 - Pendang , N18 Tokai cuma dial up saja. Mana mampu nak menunggu lama. You tube pun aku tak masuk, takut dikecewakan. Jadi Khairyn, akan ku updatekan perjalanan ke Hainan itu sedikit masa lagi, beserta pengalamanku menikmati kerang bakar, sotong kangkung (made of sotong gedik itu), pasembor, ikan bakar kuala perlis, cucur pisang dan nasi minyak air tangan kak aku.